HAPPY VALENTIN 2010

Di berbagai belahan dunia, orang beramai-ramai mengamini bahwa tanggal 14 Februari adalah hari Velentine. Di Indonesia pun, para warganya turut menyambut gembira datangnya hari kasih sayang ini, meskipun sebenarnya mereka tak tahu pasti mengapa harus ikut merayakan hari tersebut.
Bukankah untuk menunjukkan rasa sayang kita terhadap teman, kekasih ataupun keluarga kita tak perlu menunggu datangnya tanggal 14 februari, Kita bisa menunjukkannya setiap hari. Kita juga tak perlu mengeluarkan uang banyak untuk membeli coklat, bunga dan pernak-pernik lainnya untuk menunjukkan rasa sayang kita, cukup dengan perhatian yang tulus. Bagaimana halnya dengan anak-anak SMAK 1 terhadap hari Valentine?
Menurut Esther Cendana Trimurti dari kelas X program Internasional, valentine adalah momen yang dikhususkan untuk saling berbagi kasih dan perhatian kepada orang lain yang mujudnya bisa bermacam-macam.
Saat disinggung apakah hari valentine masih relevan pada masa sekarang, jamaknya mereka mengatakan masih. Tapi yang lebih penting kalau bisa tiap hari bisa jadi hari valentine.
Komentar yang senada dikatakan Pytia Livia, siswi kelas XI arti hari valentine menurutnya adalah hari kasih sayang dimana kita bisa memberikan coklat dan barang yang lainnya kepada orang yang terasa spesial di hati kita seperti pacar, sahabat, guru, dan orangtua. ”Akan tetapi tidak berarti apabila kita tidak memberikan coklat kepada seseorang, tidak berarti kita tidak sayang dengan mereka.” tandasnya. (Bersambung ke hal. 5)
Kejadian mengesankan yang pernah Pytia alami adalah mendapat coklat sekaligus boneka yang lucu dari pacar saya pada hari Valentine. ” Saat itu saya akui saya sangat senang menerimanya. Bagi saya, Valentine masih relevan saat ini. Buktinya tiap tahun pasti masih ada acara saling mengirim coklat. Tapi sebenarnya Valentine tidak terlalu penting karena bukan dengan sebatang coklat atau suatu baranglah yang memupuk rasa kasih sayang, tetapi dengan perbuatan dan perkataan kita, ” kata Pytia

Sejarah Valentine
Beberapa ahli mengatakan bahwa asal mula Valentine itu berkaitan dengan St. Valentine. Ia adalah seorang pria Roma yang menolak melepaskan agama Kristen yang diyakininya. Ia meninggal pada 14 Februari 269 Masehi, bertepatan dengan hari yang dipilih sebagai pelaksanaan ‘undian cinta’. Legenda juga mengatakan bahwa St. Valentine sempat meninggalkan ucapan selamat tinggal kepada putri seorang narapidana yang bersahabat dengannya. Di akhir pesan itu, ia menuliskan : “Dari Valentinemu”.
Sementara itu sebuah cerita lain mengatakan bahwa Saint Valentine adalah seorang pria yang membaktikan hidupnya untuk melayani Tuhan di sebuah kuil pada masa pemerintahan Kaisar Claudius. Ia dipenjarakan atas kelancangannya membantah titah sang kaisar. Baru pada tahun 496 Masehi, pendeta Gelasius menetapkan 14 Februari sebagai hari penghormatan bagi Valentine.
Akhirnya secara bertahap 14 Februari menjadi hari khusus untuk bertukar surat cinta dan St. Valentine menjadi idola para pecinta. Datangnya tanggal itu ditandai dengan pengiriman puisi cinta dan hadiah sederhana, semisal bunga. Sering juga untuk merayakan hari kasih sayang ini dilakukan acara pertemuan besar atau bahkan permainan bola.
Perlahan semarak hari kasih sayang ini merebak keluar dan menular pada masyarakat di seluruh dunia dibumbui dengan versi sentimental tentang makna valentine itu sendiri. Bahkan, anak-anak kecil pun tertular dengan wabah ini, mereka saling berkirim kartu dengan teman-temannya di sekolah untuk menunjukkan rasa sayang mereka.
Kisah St. Valentine
Valentine adalah seorang pendeta yang hidup di Roma pada abad ketiga. Ia hidup di kerajaan yang saat itu dipimpin oleh Kaisar Claudius yang terkenal kejam. Ia sangat membenci kaisar tersebut, dan ia bukan satu-satunya. Claudius berambisi memiliki pasukan militer yang besar, ia ingin semua pria di kerajaannya bergabung di dalamya.
Namun sayangnya keinginan ini bertepuk sebelah tangan. Para pria enggan terlibat dalam perang. Karena mereka tak ingin meninggalkan keluarga dan kekasihnya. Hal ini membuat Claudius sangat marah, ia pun segera memerintahkan pejabatnya untuk melakukan sebuah ide gila.
Ia berfikir bahwa jika pria tak menikah, mereka akan dengan senang hati bergabung dengan militer. Lalu Claudius melarang adanya pernikahan. Para pasangan muda menganggap keputusan ini sangat tidak manusiawi. Karena menganggap ini adalah ide aneh, St. Valentine menolak untuk melaksanakannya.
Ia tetap melaksanakan tugasnya sebagai pendeta, yaitu menikahkan para pasangan yang tengah jatuh cinta meskipun secara rahasia. Aksi ini diketahui kaisar yang segera memberinya peringatan, namun ia tak bergeming dan tetap memberkati pernikahan dalam sebuah kapel kecil yang hanya diterangi cahaya lilin, tanpa bunga, tanpa kidung pernikahan.
Hingga suatu malam, ia tertangkap basah memberkati sebuah pasangan. Pasangan itu berhasil melarikan diri, tetapi malang ia tertangkap. Ia dijebloskan ke dalam penjara dan divonis mati. Bukannya dihina, ia malah dikunjungi banyak orang yang mendukung aksinya. Mereka melemparkan bunga dan pesan berisi dukungan di jendela penjara.
Salah satu dari orang-orang yang percaya pada cinta itu adalah putri penjaga penjara. Sang ayah mengijinkannya untuk mengunjungi St. Valentine di penjara. Tak jarang mereka berbicara selama berjam-jam. Gadis itu menumbuhkan kembali semangat sang pendeta itu. Ia setuju bahwa St. Valentine telah melakukan hal yang benar. (LV/GB/dari berbagai Sumber)

5 Komentar (+add yours?)

  1. Theasandria
    Feb 15, 2010 @ 07:44:26

    hi mbak..saya ada kirim message ke mbak..
    oia mbak tau freelance gak? pernah join di freelance?

  2. Lena Lase
    Feb 15, 2010 @ 16:23:51

    sudah saya balas lo San….walau agak terlambat…ma’afkan daku….

  3. I'am
    Feb 16, 2010 @ 15:53:18

    Lena tdk ada kt terlambat,met valentin,moga kasih sayang menyertaimu sepanjang wkt bkan hy di hr vltin sj okay!*-*

  4. ザーメン
    Feb 25, 2010 @ 14:56:47

  5. Ronald
    Feb 28, 2010 @ 10:47:58

    kseh cayank ma bkan hr valdays aje,tp tiap hr tunjukkan kseh cayankmoe ma dia n sesamamoe.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: